Muhammad Ikhyar Velayati Sebut Lebih Baik Buat Buku Daripada Bikin Fitnah

Daftar Isi

 

Foto: Ketua Umum Relawan Persatuan Nasional  Muhammad Ikhyar Velayati di acara Timses di Kota Medan, Rabu (20/9/2023). (kedantv.com).

Medan, kedantv.com - Ketua Umum Relawan Persatuan Nasional Muhammad Ikhyar Velayati menyarankan para timses maupun bacapres lebih baik membuat buku berisi visi misi dan pandangannya tentang Indonesia dan geo politik dunia daripada membikin fitnah yang justru bisa merusak persatuan dan kesatuan bangsa.

" Daripada buat fitnah yang bisa merusak persatuan, alangkah baiknya para timses maupun bacapres bikin buku yang berisi pandangannya tentang posisi Indonesia dalam geo politik dunia plus visi misi jika di amanahkan rakyat untuk mimpin Indonesia, sehingga rakyat tercerahkan dan budaya demokrasi semakin berkwalitas" Ujar Ikhyar dalam keterangan tertulis yang di terima awak media, Rabu (20/9/2023)

Sebelumnya, beredar kabar di media sosial Prabowo mencekik seorang wakil menteri dalam sebuah rapat kabinet. Kabar itu turut disebarkan melalui pesan WhatsApp.

Pesan itu menyebut seorang calon presiden menampar dan mencekik sang wamen.

Menurut Ikhyar, bacapres Prabowo Subianto dapat di jadikan contoh dan inspirasi bagi kandidat maupun timses capres dalam kontestasi demokrasi pilpres 2024 saat ini.

" sebenarnya Prabowo Subianto dapat di jadikan contoh maupun inspirasi bagi aktor politik yang ingin bertarung di pilpres, pileg, maupun Pilkada. Selain di kenal santun dan apa adanya, beliau juga menulis sebuah buku Paradok Indonesia yang berisi pandangan, program, strategi, taktik dan tahapan bagaimana membawa Indonesia menuju negara maju yang pertumbuhan ekonominya bisa di genjot hingga mencapai dua digit hanya dalam waktu 10 Tahun," ungkap Ikhyar

Ikhyar mengatakan selain tidak beradab, strategi fitnah untuk menjegal lawan politik dapat menghancurkan persatuan dan kesatuan bangsa

" sudahlah, tinggalkan strategi fitnah atau berita hoax untuk menjatuhkan, memframing dan menjegal lawan politik dalam setiap pesta demokrasi, baik itu pilpres, pileg maupun pilkada. Selain cara cara tersebut justru akan berbalik mempermalukan si pelaku, cara cara fitnah tersebut juga berpotensi membuat NKRI bisa terpecah belah," sindir Ikhyar

Mantan tokoh aktivis 98 tersebut justru merasa heran ada elit parpol yang justru membela pelaku fitnah terhadap Prabowo Subianto

" dan saya heran juga, ada elit Parpol yang justru membela pelaku fitnah terhadap Prabowo Subianto dengan mengatakan tidak ada api kalau tidak ada asap," sindir ikhyar

Penulis : Aris
Editor : Cut Riri

Posting Komentar

Bank Sumut" />